Breaking News
Loading...
Wednesday, June 17, 2020

Data Manufaktur Tersimpan di Kembar Digital, Apakah Aman? oleh - sewadozer.xyz

Halo sahabat selamat datang di website sewadozer.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Data Manufaktur Tersimpan di Kembar Digital, Apakah Aman? oleh - sewadozer.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Bagaimana data manufaktur tersimpan di kembar digital? Teknologi menciptakan jembatan penghubung arsitektur Internet of Things  dengan solusi pertukaran data proses industri yang aman berbasis Industry 4.0 atau arsitektur International Data Spaces. 

Data Manufaktur
Twin digital atau kermbar digital sama-sama memiliki teknologi internet yang  digambarkan sebagai kognitif yang memungkinkan perusahaan menyimpan data manufaktur di lingkungan yang aman dan terkendali. Data manufaktur tersimpan di kembar digital (Foto/©: Fraunhofer ISST)

Bagaimana sebuah grup perusahaan berbagi data secara bersama dan meski pengguna lebih dari satu perusahaan, namun data manufaktur tersimpan di dalam kembar digital yang terkendali?

Data Manufaktur

Untuk menggambarkan konsep  kembar digital maka tim peneliti Fraunhofer CCIT membuat solusi di satu area yang terhubung agar memungkinkan perusahaan-perusahaan dapat saling  berbagi data yang sensitif. 

Proses pembuatan data dan pembagian (data sharing) hanya dapat dilakukan dengan mitra dan pelanggan yang masing-masing berwenang dan punya otoritas. 

Pengamanan data yang tersimpan di dalam  kembar digital dapat dilakukan secara aman berkat teknologi informasi (TI).

Sementara itu, solusi IT  terdiri dari tiga komponen meliputi  arsitektur  Internet of Things (IoT), kembar digital, dan International Data Spaces (IDS). 

Aplikasi arsitektur RIOTANA® (Real-time IoT Analytics) mengambil data mentah dari proses yang dieksekusi meliputi getaran, suhu atau gesekan, dan kemudian menggunakannya untuk menghasilkan indikator yang bermakna secara real time. 

Informasi ini kemudian disimpan dalam  kembar digital di dalam server perusahaan. Peran kembar digital menampilkan produk dalam bentuk virtual sebelum diproses dalam bentuk produk yang sesungguhnya (nyata).  

Kembar digital berguna untuk pembuatan desain produk, simulasi, pemantauan, optimisasi, dan servisâ€"merupakan bagian penting pada sektor industri berbasis Internet of Things (IoT).

Manajemen perusahaan dapat menentukan tiap jenis data yang boleh dibagikan dengan pengguna lain. Sedangkan kondisi dan kriteria data yang dapat dibagikan (share),  apakah ditententukan harganya dan sebagainya bergantung pada pemilik (utama) data. 

Konektor IDS menyediakan transmisi data yang aman dan kontrol atas pemrosesan data lebih lanjut kepada penerima data tersebut yakni mitra atau pelanggan. 

Kita ingat bahwa berbagi data dapat berlangsung dengan dua arah. Apa bila diperlukan, informasi atau data dapat ditambahkan lagi ke  kembar digital berikutnya yang  dapat dimanfaatkan oleh pengguna eksternal. 

“Teknologi yang kami ciptakan dapat menjembatani arsitektur IoT dan solusi yang ada untuk pertukaran data proses industri yang aman, seperti asset  administrasi berbasis Industry 4.0 atau arsitektur IDS. Hal itu  mengakomodasi semua jenis database atau aplikasi,” jelas Hendrik Haße salah satu peneliti  Institut Fraunhofer khuus Perangkat Lunak dan Rekayasa Sistem ISST. 

Misalnya,  lanjut Hendrik Haße hal itu memungkinkan produsen mesin dan pengguna mesin untuk berbagi data dalam proses peningkatan pemantauan kondisi alat-alat industri saat dioperasikan di lokasi pabrik jauh dari tempat produsen mesin.  

Apakah penggunaan artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan menghasilkan produk lebih cepat sehingga tercapaiu efisience?  

Tim pakar mengakaui bahwa nilai tambah  teknologi buatan mereka yang digunakan di sektor industri melampaui kemampuan untuk berbagi data dengan mitra luar. 

Teknologi seperti pembelajaran mesin atau machine learning  dan kecerdasan buatan dapat diterapkan mengolah data yang diperoleh dari proses manufaktur yang sedang berlangsung. 

Untuk memastikan bahwa peralatan mesin menghasilkan hasil yang andal dan dapat direproduksi,  seyogianya tanda-tanda keausan harus dideteksi pada waktu yang tepat. 

Sampai sekarang, hal itu bergantung pada pengalaman dan pengetahuan operator alat beratâ€"terutama  didasarkan pada kekuatan pengamatan mereka. 

Para peneliti di Institut Fraunhofer untuk Teknologi Produksi IPT dan untuk Algoritma dan Scientific Computing SCAI telah mengembangkan algoritma untuk  mencapai tujuan dengan melatih operator untuk dengan menggunakan metode pembelajaran mesin yang diadaptasi secara khusus.

Penggunaan AI mampu menentukan kondisi alat dengan menganalisis spektrum suaranya dan pada gilirannya memungkinkan untuk mengidentifikasi tanda-tanda keausan sekecil apa pun di dalam mesin. 

“Sebetulnya manusia dapat melakukan pekerjaan itu,” ujar Sebastian Mayer seorang peneliti di Fraunhofer SCAI.

“Namun, AI mengerjakannya lebih cepat, menganalisis lebih banyak spektrum suara pada saat yang sama, dan mampu membedakan tanda-tanda keausan pada suatu skala yang lebih halus. Algoritma membantu operator manusia untuk memutuskan, misalnya, apakah suatu alat perlu diganti atau tidak,” tambah Sebastian Mayer. 

“AI disetel ke frekuensi yang berbeda dari telinga manusia. Kecerdasan buatan dapat memberitahukan  jenis  frekuensi yang harus diberi perhatian khusus oleh operator,”  Arno Schmetz ilmuwan Fraunhofer IPT melengkapi penjelasan rekannya.

Itulah tadi informasi mengenai Data Manufaktur Tersimpan di Kembar Digital, Apakah Aman? oleh - sewadozer.xyz dan sekianlah artikel dari kami sewadozer.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Newer Post
Previous
This is the last post.

0 comments:

Post a Comment

Quick Message
Press Esc to close